Wednesday, 24 December 2014

Program Kembara Iman Dan Solat - Ustaz Ebit Lew


Seminggu selepas kami balik dari percutian ekspress ke KB Dan Terengganu, tiba masanya untuk Fahmi berpisah sementara dengan kami. Dia telah kami daftarkan untuk mengikuti Program Kembara Iman dan Solat anjuran Transform Training milik Ustaz Ebit Lew dan abangnya.


Sejujurnya saya rasa begitu berat untuk melepaskan dia pergi. Biasalah, perasaan seorang ibu kan. Sentiasa risaukan anak. Risau bolehkah dia urus diri kan sana. Macam mana baju-baju kotor dia, main campak aja ke. Ada ke tertinggal, tersalah letak apa-apa barang peribadi. Sempat makan ke tidak dalam mengejar aturcara program yang padat. Macam mana dia kalau sakit perut tengah malam. Selesa ke tidak bilik tidur, bilik air nya. Allahu... kalau nak layan apa yang bermain dalam kepala seorang ibu ni rasanya sampai ke tua lah anak-anak dikepit celah ketiak.


Tapi hakikatnya saya lebih suka untuk dia pergi. Biarlah saya tanggung kerisauan yang bermain dalam fikiran ni kerana saya tahu banyak kebaikan yang bakal dia perolehi daripada berkepit dengan saya di rumah. Ngeeee.... Jadi pada Ahad 21 Disember kami sekeluarga bergerak ke Kuala Kubu Baru menghantar anak teruna seorang ini. Dengan berbekalkan beg galas saiz sederhana (lebih kecil sikit dari beg sekolahnya) dan recycled beg berisi songkok, kasut sukan dan penyangkut baju yang tak muat nak disumbat dalam beg galasnya. Kesemua pakaian Fahmi yang pilih dan sumbat sendiri dalam beg. Ye, dia travel light. Sudah biasa begitu setiap kali nak balik kampung mr hubby atau nak overnight travel ke mana-mana pasti beg sandang biru tu digunakan. Dan dia pun dah boleh agak berapa banyak baju nak bawa. Selalu dia lebihkan sehelai dua t-shirt.


Setibanya di sana, saya jadi kecut perut melihat peserta-peserta lain yang masing-masing mengheret travel bag beroda saiz besar. Tak kurang yang pikul bag beg macam nak balik kampung 14hari! Aduhhh... aku yang silap kira ke apa? Senak dah perut. Tapi bila saya kira-kira semula memang 3 hari 2 malam pun. Cukuplah 6 helai t-shirt, 1 baju Melayu dan 5 helai seluar track bottom (ni pun saya rasa macam terlebih je). Dah siap extra kan 1 helai t-shirt. Abis tu apa benda yang peserta lain heret sampai beg troli besar? Bukan 1 beg tapi siap ada beg sampingan lagi.
Tenang. Tenang mak nya. Kita bukan tak biasa. Kita dah biasa latih anak travel light.


Budak lelaki baju biru jalur leher merah belakang fahmi tu akhirnya menjadi teman baik dia sepanjang program. Tidur katil double decker, Fahmi di bawah dia di atas. Darwisy namanya. Malam pertama Darwisy tak dapat tidur, akhirnya mereka berkongsi satu katil hehe...


Selesai pendaftaran kami dijemput menikmati sarapan ringan. Maklum Kuala Kubu Baru tu jauh perjalanannya. Semua kena keluar rumah awal pagi. Kot ada yang tak sempat sarapan. Lepas sarapan peserta dibawa ke tempat lain untuk orientasi dan mula program mereka. Ibu bapa pula disuruh masuk dewan. Diberi ceramah percuma oleh ustaz Ebit Lew. Hebat kan? Ceramah bukan sekejap. Dia pulun 2 jam setengah. hah, ko mampu?


Untuk anak-anak kecil supaya tak ganggu konsentrasi ibubapa yang sedang ditazkirah dan dibasahkan hatinya hingga bercucuran air mata air hidung semua, disediakan satu bilik khas untuk bermain. Masa datang pun disambut dengan maskot-maskot Spongebob, Winnie the Pooh, dan macam-macam lagi yang saya dah mula tak kenal sebab anak-anak pun dah makin besar dan tak tengok kartun-lartun gitu lagi. Gitu sekali dia menyambut dan berusaha memberi keselesaan supaya dapat khusyuk dan tawadduk. 


Dan saya puji Ustaz Ebit Lew yang sangat merendah diri orangnya hingga kita tak rasa seperti ada protokol antara dia dengan kita. Sambil memberi tazkirah kadang dia duduk di atas kerusi supaya senang audience nampak dia kerana dia kecil molek orangnya. Kadang dia duduk berjuntai kaki di atas pentas. Dan dalam tutur bicaranya yang sangat lembut itu dia tak putus-putus memohon maaf atas ketidakselesaan kerana dewan yang agak sempit katanya. Dan tak henti-henti dia meminta petugas ambilkan kerusi untuk tetamu yang berdiri. Dan tak henti-henti juga dia memuji ketegaan tetamu duduk dalam majlis ilmu walau dalam keadaan kurang selesa. Hingga saya yang sebenarnya sedang melawan sakit kepala (migrain) dan sakit bahu serta sakit leher yang menyerang tiba-tiba dapat bertahan dan memujuk hati bila mana ustaz berkata "...tuan-tuan, puan-puan yang datang ni ada yang datang dengan pelbagai kesusahan, ada yang susah nak duduk lama-lama tapi dengan kesusahan ini semoga Allah balas niat baik tuan-tuan, puan-puan..." Allahu... terpujuk hati.


Sakit bahu tu biasa lah kadang elok kadang datang. Sakit leher dan migrain tu pun faham-faham aja lah... anxiety lah tu asyik dok fikir pasal anak je mana tak sakit kepala. Alhamdulillah.


Pengisian program sangat bagus. Hari akhir parents dihidangkan dengan tayangan video aktiviti anak-anak sepanjang 3 hari 2 malam itu. Memang tersentuh hati mendengar kupasan Ustaz Ebit Lew. Dan saya puji tindakan ustaz yang memberi pasak rohani sekali lagi kepada parents. Supaya parents tidak culas dalam mendidik dan membimbing anak-anak ini. Untung ibubapa yang punya anak-anak sedia elok tak perlu diawasi sangat mak ayah sibuk dengan kerja tapi memang dia jadi elok dan tau apa yang terbaik untuknya. Tapi itu tak bermakna sudah cukup keperluan rohaninya. Ibubapa mesti berilmu. Biar menjadi sumber rujukan utama anak-anak. Itu akan membuat anak-anak lebih memandang tinggi ibubapa. Moga saya dan suami menjadi ibubapa yang terbaik untuk anak-anak.


Indahnya menyertai program-program sebegini. Seperti pesan saya kepada Fahmi, di sinilah tempatnya untuk menimba ilmu yang tak diperolehi ditempat lain. Disini juga tempat untuk menjalin silaturrahim. Dan benarlah kerana dia banyak dapat kawan. Darwisy yang sempat jadi teman tidur sekatil dengannya itu rupa-rupanya tinggal tak jauh dari taman perumahan kami. Malah buka sekolah tahun depan dia akan bersekolah di sekolah yang sama dengan Fahmi sebagai pelajar baru. Cuma dia rupa-rupanya muda setahun, sebaya dengan Yaya. Alhamdulillah sempat berkenal-kenalan dengan mak ayah Darwisy juga. See... cantik kan aturan Nya?



2 comments:

Nurul Diana@Mama Adam + Aidil said...

bagusnya pogram sebegini .. baca entri ni pun rasa insaf kat diri sendiri ..

Nurul Diana@Mama Adam + Aidil said...

bagusnya pogram sebegini .. baca entri ni pun rasa insaf kat diri sendiri ..